Cerita dari Komplek Buckingham Palace

Pangeran Harry dan Meghan Markle mundur dari keluarga Kerajaan inggris, atau bisa disebut Family Exit.

Sebagai warga rebahan, dan pecinta julid di dunia maya, saya mencoba melihat sudut pandang dari warga Buckingham Palace. Karena sudah pasti keputusan tersebut mendapatkan pro dan kontra dari berbagai pihak. Walaupun masih mendukung kebijakan Ratu Elizabeth II, namun pasangan ini justru memilih mandiri secara finansial.

Baiklah, saya mencoba turun dari sofa rebahan ini. Berjalan santai masuk ke dalam komplek BP (Buckingham Palace), kemudian menghampiri warung soto langganan. Sudah pasti disini banyak ibu-ibu yang sedang ngerumpi.

“Mas soto satu, sama teh anget,” teriakku kepada penjual soto ayam ini.

Sambil menunggu mas-mas ini mengantarkan pesanan, aku mencoba menyimak beberapa obrolan yang berseliweran.

“Ya gitu lah jeng kalau dari kecil gak dididik yang bener sama bapaknya, apalagi ibunya udah gak ada. Sekarang gitu kan malah ninggalin keluarga besar demi janda.”

” Ya saya mah udah nggak kaget sih, dari sebelum nikah juga sudah keliatan suka ngebangkang. Beda banget sama kakaknya, mungkin karena sempet diasuh sampe gede sama ibunya kali ya jeng.”

“Apa karena istrinya mantan artis ya jeng. Artis kan pergaulannya tau sendiri kayak gimana. Endak kayak istri masnya yang baik, anggun, dan kalau liat anak-anak masnya mah gemesss. Padahal Oma Eli kan udah sepuh ya, aduh kalau saya mah bakalan kunci di salah satu dari seribu kamar yang kosong.”

“Tetep beda ya sama kakaknya, dari kecil keliatan banget baiknya. Istrinya juga lebih luwes, suka gaul, ngobrol sama tetangga sambil anter anaknya sekolah.”

Obrolan berhenti sebentar, karena mas mas penjual mulai mengambili mangkok kosong di meja ibu-ibu itu. Sehabis mas-mas penjual itu mengambil mangkok, mas-mas itu mulai mengantar pesanan soto dan teh angetku. Yes, akhirnya bisa nguping sambil isi perut.

Tidak lama dari itu, datanglah satu ibu yang lumayan yoih. Aku perkirakan umurnya 40an dan bekerja sebagai marketing.

“Tuh kan bener jeng, itu perempuan pasti bawa pengaruh buruk. Udah keliatankan sekarang dia gimana, emang beda dia sama abangnya, lebih kaleman abangnya. Suka gitu emang di keluarga mah, ada aja yang ga bener salah satu,” kata ibu umur 40an ini.

Gila emang, nggak say hai atau pesen dulu, malah ibu 40an ini langsung nyrocos buat ngejulidin kang Harry.

“Padahal denger2 keluarganya udah bilangin ke si Hari kalo cari istri tuh ga usah orang luar negeri. Tuh kan akhirnya dapet yang adatnya beda pula!”

“Padahal keliatannya cewe baik-baik tapi ngajak lakinya ga bener. Lakinya juga, ga nyangka bisa durhaka sama nenek yg ngebesarin dia. Hmmh.. Mas, pesen mas”

Mas mas penjual soto ini datang menghampiri gerombolan ibu-ibu ini. Dan sepertinya ibu-ibu yang sudah selesai makan akan memesan lagi.

“Udah dari awal publik juga kostumnya salah terus sih bininya mah. Orang sama nenek lakinya dibilang harus make rok, kaga boleh pake baju item, malah make blazer celana kulot item. Dia pikir Demi Lovatto apa, yak? sok-sok an rebel tomboy. Ketauan kan sekarang..”

“Itu janda pasti pake dukun ya jeng, sakti banget sampe bisa ngacak-ngacak keluarga kerajaan.”

“Ah itu mah sama dukunnya ama yang dipake si Kamilah!”

“Emang ya Jeng, the power of janda, bisa yah ngacak-ngacak keluarga kerajaan. Btw bang, sate telor puyuh ada kagak ni?” tanya si ibu 40an ini

“Eh hari ini bukannya mbak Keti lagi ulang taon?! Ceu Meghan bukannya kasih kado malah ngajakin kang Heri cabut dari Kengsingten! Yah maklum lah ya, dari dulu emang keliatan dia cewe ga bener, kan pernah maen pilem hot pas jaman doi jadi bintang pelem di holiwut”

“Eh iya bener, aku ada foto doi pas main holiwut lho”

“Wiih, cowonya cakep bener dah itu.”

“Pegang omongan saya ya bu ibu, enem apa lapan bulan lagi jg mereka bakal megap megap gada duit. Keliatan banget kan dari foto tadi, style nya luar biasa. Ntar kalo duitnya dah mulai habiiis, bininya tar dagang seblak cireng deh sambil nawarin oriplem, si heri nya paling banter ngojol”

“Yaudah gpp bu yg penting kan halal. Eh tapi denger-denger nih jeng, lakinya juga ga akur ama abangnya. Bini lakinya juga gitu gasuka sama bini abang iparnya. Makanya kan mereka minta cabut dari Kensington.”

“Harusnya suami yang ngedidik istrinya ya jeng. Istri nurut suami. Eh ini malah.. Istri ngatur-ngatur suami. Ya klao ngatur biar jadi bener atau akur sama keluarga besarnya.”

“Gitu tuuh kalo bini gak berpegang teguh sama agama. Gampang aja ninggalin keluarga. Si Heri juga nurut-nurut aja sama bininya”

“Bener jeng.. Istri ga ngerti agama bisa ngejerumusin suami ke jalan yang gak bener. Misahin dari keluarga besarnya. Hih, amit-amit anak laki gue ntar dapat istri kek megan..”

“Ya lagian udah dikasih hidup enak, ehh milih hidup melarat demi bini, lagian itu bininya juga gak cantik-cantik amat.. beda sama bini kakaknya, elegan, smart, duuh idaman deh”

“Ah kata siapa enak? Itu rumahnya udah ngabisin duit banyak buat direnov pake duit pajak lho, eh sekarang katnya mau cari duit sendiri trus bolak-balik UK-US. Harusnya balikin dulu duit renovnya”

“Tau tuh, lagian pake sok-sokan pengen cari duit sendiri katanya. Paling bentar lagi bininya maen sinetron lagi!”

“Apa jangan-jangan tu rumah direnov terus mau dijual ye? khan bolak balik US UK gitu ga murah jeng?? Bisa jadi juga gara-gara si meghan udah senep liat Harry kerjanya gak jelas. Terus ngancem mau balik kampung aja die kalo gitu terus.”

“Ya maklum lah jeng, namanya juga perempuan produk broken home. Suka ngajakin ke hal-hal ga bener ke lakinya!”

“Lah, tapi kan si Hari juga produk broken home, jeng.”

“Eh iiya ya. Tuh kan, bener kan! Emang cocok dah dua-duanya. Sama-sama surem!”

“Nah aku juga baru mau bilang! Kan gitu kan kalo anak buah perselingkuhan. Oh jeng gak tau ya? Itu kan bapaknya bukan si carles katanya. Ya jelas lah kelakuannya liar gitu. coba liat mukanya gak mirip kan sama masnya. Aku sih tau dari ibu gang buntu sebelah ya.”

Tiba-tiba mas-mas penjual soto nyamperin mereka buat ngambilin mangkok sama gelas kosong.

Sambil ngeberesin mangkok dan gelas kosong, mas-mas ini nyeletuk,

“Jangan gitu lah buibuk, kita kan ga pernah bener-bener tau apa yang sebenarnya terjadi di antara keluarga mereka, mendingan doain yang terbaik aja”

One Comment

Leave a Reply

Leave a Reply

Loading…

0

Kapan Lagi Bisa Sunmoride Bareng Prambors Semarang